Mencari Mardhatillah 37


Sungguh indah apabila mentadabbur Al-Quran. Terasa jauh ke lubuk hati dan seperti Allah menyampaikan sesuatu untuk hambaNya yang amat lemah dan senantiasa memerlukanNya. Allah sama sekali tidak meninggalkan hambaNya melalui kepayahan hidup di dunia. Allah mengirimkan doctor untuk membantu memulihkan aku. Allah juga memberikan akhawat seperti Makcik Ton, Kak Azlina dan Basmin yang memberi sokongan moral pada aku. Malah mereka mengajarkan aku untuk bertahan dengan ilmu yang mereka ada.  Mungkin aku tak dapat sokongan moral dari adik beradik dan saudara maraku. Tapi Allah menggantikan dengan doctor, Psikologis dan adik-adik ikhwah akhawat di PPUKM.

Pasti ada hikmah setiap apa yang berlaku terhadapku. Aku menangis kerana terharu dengan perancangan Allah, bukan menangisi nasibku. Pada luarannya nampak seperti aku terseksa. Tetapi sebenarnya aku bahagia kerana Allah disisiku. Cara nak merasakan bahawa Allah senantiasa disisi adalah dengan mentadabbur Al-Quran disaat kesedihan dan berasa keseorangan. Kita tak keseorangan sebenarnya. Allah bersama hambaNya yang sabar menempuhi ujian. Kata Basmin, kalau nak lulus keluar dari ujian ini harus bersabar dan ingat akan janji Allah dalam Al-Quran. Sabar ganjarannya amat besar. Maka bersabarlah. Allah bersama dengan orang-orang yang sabar.

Kadang-kadang bermain di fikiranku bahawa sabar itu memenatkan. Aku rasa penat kerana aku merasakan ujian ini terlalu berat dan aku tak mampu menanggungnya. Malah aku berharap lebih baik Allah mengambil sahaja nyawaku. Tidak terdetik bahawa adakah sudah cukupkah amalanku untuk dihitung dan dikumpulkan bersama umat-umat yang beruntung di akhirat kelak? Jangan lupa kata-kata Allah dalam ayat terakhir Al-Baqarah: Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya. YAKINLAH!! Ini adalah wahyu dari Maha Mengetahui. Dialah sebaik-baik perancang.

Perjalanan

telahku lalui
satu perjalanan
yang sukar ditempuhi
yang memerlukan ketabahan
yang memerlukan kesabaran

perjalanan ini tampak payah
mungkin juga dipandang rendah
atau mungkin dipandang serong
kerana ianya disisih sesetengah golongan
tapi aku harus jua melaluinya

aku yakin akan janji Allah
setiap kesusahan diiringi kemudahan
usaha diperlukan untuk lulus ujian ini
ganjarannya hanya Allah yang Maha Mengetahui
samaada di dunia atau yang lebih hebat: di Akhirat!!

Mencari Mardhatillah 36


Kenapa aku harus menangisi apa yang berlaku? Ini kan takdir dari Allah dan tanda Allah amat menyayangi hambanya. Lupakan siapa sahaja yang tak mengambil berat sebab Allah senantiasa mengambil berat akan hambanya. Allah amat menyayangi hambaNya. Allah menguji hamba yang disayangiNya. Sedarlah bahawa menjadi hamba yang disayangi amat beruntung. Tapi, kalau Allah sayang aku kenapa Allah tidak mahu mengambil sahaja nyawa aku? Aku dah penat melalui ujian ini. Aku tak larat. Rasa tak tertanggung beban yang aku pikul.

TIDAK!!

Aku harus kuat dan tabah melalui ujian ini. Pedulikan orang sekekliling yang tak memahami. Allah Maha Memahami. Bayangkan ganjaran yang bakal dikurniakan Allah sekiranya aku redha dengan ujian  yang telah tertulis untuk aku tempuhi. Sebenarnya, ganjaran dari Allah adalah sesuatu yang di luar bayangan manusia. Itupun sekiranya aku tak mempersoalkan ujian dari Allah ini.

Aku seharusnya tidak mempedulikan kefahaman orang lain tentang aku biarpun mereka mempunyai perlaian darah sekalipun dengan aku. Aku telah cuba sedaya upaya aku memberi sedikit pemahaman tentang penyakit aku. Tapi Allah sahaja yang boleh memberi kefahaman dan membuka hati mereka untuk memahami setiap kepayahan yang aku lalui.

Aku harus bertawakal. Aku harus menguatkan diri aku dan merapatkan diriku dengan Yang Maha Esa. Aku sepatutnya menjadi hamba yang bersyukur dan hamba yang kuat imannya. Fikiranku bercampur baur dan senantiasa berubah-ubah. Syaitan pula memainkan peranannya untuk memesongkan, melekakan dan melalaikan hambaNya. 

"Ya Allah, panggillah kami kembali kepadaMu dengan cara yang paling baik. Maafkanlah segala kesalahan kami. Perbaikilah keadaan kami Pindahkanlah kami dari suasana gelap kepada suasana terang-benderang. Jadikanlah kami orang-orang yang dapat membimbing manusia menuju syurga yang luasnya seluas langit dan bumi. Ya Allah limpahkanlah selawat dan salam kepada penghulu kami Muhammad SAW. Akhir doa kami, bahawa segala puji hanya bagi Allah Tuhan semesta Alam."
 Doa yang turut dipetik dari buku Penyejuk Jiwa karangan Dr 'Aidh Abdullah Al-Qarni

Motivasi Unggul 19

Petikan dari buku Penyejuk Jiwa (Dr 'Aidh Abdullah Al-Qarni):

Ketika Ibnu Abbas masih muda belia, belum mengetahui apa-apa tentang Tuhan, lalu Nabi SAW bersabda yang bermaksud:

" Wahai anak, sesungguhnya aku ingin mengajarimu beberapa kalimat: Jagalah (perintah) Allah, Ia akan menjagamu. Jagalah (perintah) Allah maka Ia akan selalu dihadapanmu (memandumu). Kenalilah Tuhanmu di waktu lapang dan senang Ia akan mengenalmu di waktu susah dan sempit. Bila engkau (hendak) meminta maka pintalah kepada Allah. Jika minta tolong maka minta tolonglah kepada Allah
Ketahuilah, andaikan seluruh manusia berkumpul untuk memberimu sesuatu yang bermanfaat, mereka tidak akan sanggup kecuali dengan izin Allah. Dan andaikan mereka bersatu untuk mencelakaimu mereka tidak akan sanggup kecuali dengan izin Allah SWT (sedangkan) pena telah diangkat dan kertas (catatan) telah kering."
(HR Tirmizi, dengan sanad yang sahih)

RedhaMu Allah......


Carilah redha Allah
Terimalah seadanya perancangan Allah
Terimalah dengan dada yang lapang
Supaya minda dan jiwa menjadi tenang

Ujian adalah lumrah
Tanpa ujian hidup tak terarah
Ujian adalah dalam batasan kemampuan
Kerana ujian bukanlah bebanan

Manusia hanya menghukum
Kerana manusia terbatas pengetahuannya
Tetapi Allah tidak terbatas kemampuannya
Maka marilah mencari mardhatillah

Mencari Mardhatillah 35

Hinakah pesakit bipolar atau katogerinya adalah di bawah pesakit mental seperti aku? Adakah aku berhak dikutuk kaw kaw oleh seorang yang bergelar pakar psikiatrik? Seorang yang bergelar pakar mempersoalkan tindakan aku. Tidakkah dia tahu bahawa tindakan aku adalah di luar kawalan dan dia sepatutnya boleh menjangkakan tindakan pesakit bipolar yang berada dalam keadaan stress dan depress? Tidak aku menjangkakan kutukan itu keluar dari seorang pakar dan disampuk sedikit oleh MO Psy serta diperhatikan oleh staff nurse dan pelajar nurse terhadap seorang pesakit yang telah lama menderita dengan sakit bipolar. Mungkin dah namanya hospital kerajaan kan? Begitulah servisnya.

Apa lagi kemampuan aku sebagai pesakit bipolar selain dari menangis. Menangis adalah teman rapatku semenjak aku sakit. Ada pendapat menyatakan bahawa tangisan dapat melegakan seseorang. Betulkah? Malamku sebelum tidur hanya ditemani air mata.

Aku mengadu pada HO dan pakar Medical yang datang tengok aku. Dia kata dia tak boleh buat apa-apa dengan tindakan pakar Psy tu. Mungkin aku boleh ikut proper channel dan komplen. Dan aku juga boleh tulis dalam blog katanya.

Mengimbau kembali tahun lepas, aku pernah diperlakukan teruk oleh Hospital Sultan Abdul Halim, Sungai Petani. Pakarnya kata nak membantu aku kononnya. Tapi bagi aku ia menambah teruk lagi keadaan aku. Itulah hospital kerajaan. Dan sebaik sahaja aku melangkah keluar dari wad psy HSAH, aku berjanji kepada diri aku takkan menjejak kaki ke situ lagi.

Inilah jalan yang harus aku lalui dalam mencari redha Allah. Kak Azlina suruh aku maafkan sahaja pakar psikiatrik tu. Aku akan cuba kalau itu sahaja cara untuk mendapat keredhaan dari Allah. Tidakkah aku harus memperbetulkan cara psychiatrist tu? Aku serahkan pada Allah untuk menentukan. Allah sahaja yang boleh menggerakkan hatiku untuk memaafkan dan melupakan walaupun pahit untuk aku telan.

Setiap Kali


Setiap Kali

Album : Mini Motivasi
Devotees
http://liriknasyid.com

Setiap kali mendapat nikmat
jarang kusedari itu pemberian-Mu
terkadang rasa itu kerana
segala usaha dan penat lelahku sahaja

setiap kali ditimpa musibah
kumengeluh risau bertambah gelisah
hingga terlupa pada-Mu Allah
tempat kembali segala masalah

oh Tuhan Yang Maha Penyayang (...maha penyayang..)
leraikanlah aku dari keluh kesah (..uuu..)
yang membelenggu jiwa dan fikiran (..dan fikiran...)
ditambah dengan hasutan syaitan (..uuu..., haaa)

kurniakanlah kepadaku ketabahan (..ketabahan..)
singkapkanku hikmah segala ketentuan (..uu…)
Moga sinar-Mu berikanku pedoman (…pedoman..)
Hanya pada-Mu segala ketetapan (…haa…)

(backup)
oh tuhan yang maha penyayang
leraikanlah aku dari keluh kesah
yang membelenggu jiwa dan fikiran
ditambah dengan hasutan syaitan
durjana yang sentiasa mengarahku
kepada kemurkaanmu
kurniakanlah kepadaku ketabahan
tunjukkan ku hikmah segala ketentuan
Moga sinar-Mu berikanku pedoman
Hanya pada-Mu segala ketetapan
Ya Allah kau redhailah diri ini


seandainya diri ini
mampu meraih cinta keredhaan-Mu
seandainya akulah insan yang terpilih
pimpini hidupku

Motivasi Unggul 18

Ali-Imran:134
"Orang yang berinfak, baik di waktu lapang maupun sempit, Dan orang-orang yang menahan amarahnya dan memaafkan (kesalahan) orang. Dan Allah menyukai orang-orang yang berbuat kebaikan."

Al-A'raaf: 199
"Jadilah engkau pemaaf dan suruhlah orang mengerjakan yang ma'ruf serta berpalinglah daripada orang-orang yang bodoh."

Mencari Mardhatillah 34



Perjalanan dan liku-liku yang kulalui semasa dewasaku amat memeritkan. Allah ingin menguji ketahanan aku. Penyakit yang tidak disukai oleh ramai orang, aku terpaksa hadapi. Di Malaysia secara umumnya masih ramai yang memandang serong dengan penyakit mental. Masyarakat menyisihkan para pesakit mental. Pesakit mental juga ada tahap-tahap tertentu. Kalau yang kritikal barulah diasingkan dan turut dirawat atau di tempatkan di hospital mental. Adakah semua pesakit mental sama? Adakah kami tidak layak bekerja dan berkhidmat dalam masyarakat? Memang penyakit ni ada yang serius dan ada yang tidak. Rawatan dan ubat diperlukan bagi menyembuhkan atau memulihkan pesakit mental.


Aku? Berada di tahap mana? Serius atau tidak? Pada aku, aku telah melalui kesemua fasa. Sekarang, setelah aku menjalani ECT, aku dapat rasakan perubahan. ECT adalah satu rawatan bukan ubat yang melibatkan caj elektrik diletakkan di otak. Satu kelemahan ECT atau “side-effect”nya adalah lupa. Pesakit yang menjalani ECT akan kehilangan sedikit ingatannya dan kata pakar, kehilangan ingatan itu bersifat sementara. Harapnya begitulah.


Hanya pada Allahlah aku sandarkan harapan untuk meneruskan kehidupan walaupun aku pernah merasakan amat penat untuk melalui perjalanan dan liku-liku yang memeritkan ini. Terbaru yang memeritkan adalah penerimaan bekas majikan aku yang juga berada dalam system tarbiyah yang telah memberhentikan aku. Aku tidak meminta diuji dengan penyakit ini. Semuanya ini adalah dari Allah. Kalau ikhwah dan akhawat sendiri enggan menggaji aku, tak apalah. Rezeki ada di mana-mana. Biarlah Allah yang menentukan.

Indah Hidup Bersama Ilahi

Alangkah indah hidup ini
Hidup bersama Ilahi
Kehendak Allah difahami
Pandai menerima darinya

Bijak mengunakan nikmatNya
Ia dianggap ibadah
Semua diberi pahala
Tarbiah Allah berhikmah

Sabar dengan ujian
Tanpa hisab akan diganjari
Nikmat yang diberi
Memudahkan untuk berbakti
Merasai pemberianNya
Itulah tanda bersyukur
Akan ditambah lagi
Nikmat yang diberi

Tersiksa bermujahadah
Kerana ingin menempuh jalan
Untuk menuju Allah
Tarbiahnya Allah tunjukkan

Tawakal kepada Ilahi
Terutama mengenai rezeki
Tanpa ragu-ragu walaupun sedikit
Ada jaminan pembelaan dari-Nya
Bila taqwa pakaian kita
Urusan kita dimudahkan
Kerana kita sudah menjadi ahlillah
Begitu indah hidup bersama Tuhan

Korban harta kerana Allah
Agar berdaulat kalimatullah
Setiap satu kebajikan
Semuanya digandakan

Motivasi Unggul 17



Dalam hadis Qudsi disebutkan bahawa, Allah S.W.T membuat orang sakit, Ia berfirman:
"Demi kemuliaan dan ketinggianku, Aku tidak membuat seseorang Mukmin sakit kecuali kerana dua hal:
  1. Aku berkehendak menjemput ajalnya lantas Aku ampuni segala         dosa-dosanya yang lalu dan yang akan datang.
  2. Aku akan sembuhkan penyakitnya, lalu Aku ganti tulangnya dengan tulang yang lebih baik, dagingnya dengan daging yang lebih baik dan darahnya dengan darah yang lebih baik"

Mencari Mardhatillah 33

Sudah sebulan aku di PPUKM bagi mendapatkan rawatan. Aku merasakan sedikit perubahan dan tiada mood sedih setelah menjalani ECT. Mungkin ECT boleh membuatkan pesakit lupa, tapi ia juga telah meneutralkan bahan kimia di dalam otak aku. Alhamdulillah. Syukur kupanjatkan ke hadrat Ilahi yang memberkati usahaku. Aku berharap ianya bukanlah bersifat sementara tetapi berpanjangan untuk jangka masa yang lama. Aku juga mengharapkan kemasukan aku di PPUKM kali ini adalah yang terakhir.

Harapan aku dengan usaha aku kali ini adalah ingin pulih untuk jangka masa yang lama. Ubat akan aku makan dan CBT dengan kak Azlina akan kuteruskan bagi memastikan tahap kesihatan aku memuaskan. Apa yang aku pelajari dari kak Azlina aku perlu laksanakan. Praktikal lebih penting kalau kita belajar sesuatu yang baru. Tambahan pula ini untuk memastikan aku pulih dan seterusnya kembali sihat.

Allah adalah sebaik-baik perancang. Apa yang dirancangkan olehNya ada hikmah yang tersembunyi. Lupa disebabkan ECT juga adalah perancanganNya. Allah memadam memory yang tertentu sahaja. Ada yang aku ingat dan ada yang aku tak ingat. Dia lebih tahu apa yang terbaik untukku.

Motivasi Unggul 16

Al-An'am:

60 - Dan Dialah yang menidurkan kamu pada malam hari dan Dia mengetahui apa yang kamu kerjakan pada siang hari. Kemudian Dia membangunkan kamu pada siang hari untuk disempurnakan umurmu yang telah ditetapkan. Kemudian kepadaNya tempat kamu kembali, lalu Dia memberitahukan kepadamu apa yang telah kamu kerjakan

61 - Dan Dialah penguasa mutlak atas semua hambaNya dan diutusNya kepadamu malaikat-malaikat penjaga, sehingga apabila kematian datang kepada salah seorang di antara kamu, malaikat-malaikat Kami mencabut nyawanya dan mereka tidak melalaikan tugasnya.

62 - Kemudian mereka (hamba-hamba Allah) dikembalikan kepada Allah, penguasa mereka yang sebenarnya. Ketahuilah bahawa segala hukum (pada hari itu) ada padaNya dan Dialah pembuat perhitungan yang paling cepat.

Jika Terakhir Untukku

Mencari Mardhatillah 32

Keampunan Allah tidak bertepi. Aku bukanlah mengambil kesempatan untuk mengulangi perbuatan menzalimi diriku sendiri dengan adanya keampunan apabila kita bertaubat. Tetapi saat aku menzalimi itu aku berada di luar kawalan atau tidak waras dan tak dapat berfikir dengan baik.

Aku takut dan rasa bersalah setelah sedar apa yang aku lakukan merupakan satu dosa. Aku juga bimbang Allah tak akan mengampuni aku lagi kerana kesilapan itu terlalu banyak berulang-ulang.

TIDAK! Aku tak boleh pesimis dalam kehidupan. Harus sentiasa optimis. Ya Allah Ya Rahman Ya Rahim. Kau neutralkan chemical dalam otakku dan positifkan pemikiranku.

Kehidupan ini adalah satu ujian kepada manusia. Cuma cara manusia menangganinya yang membezakan manusia antara satu sama lain. Setiap ujian harus ditanggani dengan bijak sekiranya individu itu mempunyai skill untuk melalui ujian itu dengan jayanya.

Motivasi Unggul 15 - Hadis Qudsi:Selalu bertaubat dan beristigfar

Abu Hurairah r.a meriwayatkan bahawa Rasulullah s.a.w bersabda yang bermaksud: "Seorang hamba melakukan satu dosa lalu ia berkata: "Wahai Rab aku melakukan satu dosa maka ampunkanlah aku." Maka Allah berkata "Adakah hamba-Ku tahu bahawa dia mempunyai Tuhan yang mengampuni dosa dan menghapuskannya? Aku telah mengampuni hamba-ku. Kemudian setelah beberapa ketika dia kembali melakukan dosa dan berkata: "Wahai Rab aku telah berbuat dosa lain, maka ampunilah aku." Allah kemudian berkata " Adakah hamba-ku tahu bahawa dia mempunyai Tuhan yang mengampuni dosa dan memaafkannya? Aku telah mengampuni hamba-Ku. Kemudian setelah beberapa ketika, ia melakukan dosa lagi dan berkata: "Wahai Rab, aku telah berbuat dosa lain, maka ampunilah aku." Allah berfirman:"Apakah hamba-Ku tahu bahawa dia mempunyai Tuhan yang mengampuni dosa dan memaafkannya? Aku telah mengampuni hamba-Ku - sebanya tiga kali - maka lakukanlah apa yang disukainya"'

(Riwayat Al-Bukhari dan Muslim)

Insha Allah - I'll find the way

Everytime you feel like you cannot go on
You feel so lost and
That you're so alone
All you see is night
And darkness all around
You feel so helpless
You can’t see which way to go
Don’t despair and never lose hope
Cause Allah is always by your side

Insha Allah x2
Insha Allah you’ll find your way
Insha Allah x2
Insha Allah you’ll find your way

Everytime you commit one more mistake
You feel you can’t repent
And that it's way too late
You’re so confused, wrong decisions you have made
Haunt your mind and your heart is full of shame but
Don’t despair and never lose hope
Cause Allah is always by your side

Insha Allah x2
Insha Allah you’ll find your way
Insha Allah x2
Find More lyrics at www.sweetslyrics.com
Insha Allah you’ll find your way

Turn to Allah
He’s never far away
Put your trust in Him
Raise your hands and pray
OOO Ya Allah
Guide my steps don’t let me go astray
You’re the only one who could show me the way,
Show me the way x3

Insha Allah x2
Insha Allah we’ll find our way

Insha Allah x2
Insha Allah we’ll find our way

Insha Allah x2
Insha Allah we’ll find our way

Insha Allah x2
Insha Allah we’ll find our way

Insha Allah x2
Insha Allah we’ll find our way

Insha Allah x2
Insha Allah we’ll find our way

Mencari Mardhatillah 31

Dalam Surah At-Tawbah ayat ke-129 Allah telah berfirman yang bermaksud: Kemudian jika mereka berpaling ingkar, maka Katakanlah (Wahai Muhammad): "Cukuplah bagiku Allah (yang menolong dan memeliharaku), tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan dia; kepadanya Aku berserah diri, dan Dia lah Yang mempunyai Arasy Yang besar."

Allah adalah segala-galanya! Apa lagi yang aku mahukan di dunia ini? Adik-beradikku, saudara-maraku, akhawat atau teman-teman, psychiatrist dan MO hanyalah manusia biasa yang dipinjamkan untuk aku. Betul ke statement aku ni?

Aku harus mengingatkan diri aku agar sentiasa mengingati Allah. Bukannya manusia. Tetapi, dalam keadaan mood aku yang berubah-ubah macam mana ya? Dah nama penyakit pun Bipolar II Mood Disorder. What should I do?

Aku merasakan usaha aku selama ini sia-sia. Papa dan Mama pulak nak berubat cara kampung. Aku PENAT!! Hanya Allah yang mengetahui apa yang aku rasa. Aku hanya perlu menantikan bantuan dari Allah. Tapi bilakah bantuan itu akan datang? Sehari, Sebulan, Setahun, 5 tahun, 20 tahun, atau sampai aku mati?

Indahnya bersama akhawat Shah Alam

Motivasi Unggul 14 - Ujian

2:286 - Allah tidak memberati seseorang melainkan apa yang terdaya (dibuat) olehnya. Setiap orang mendapat pahala kebaikan yang diusahakannya dan dia juga menanggung dosa kejahatan yang diusahakannya. (Doa mereka ialah): Wahai Tuhan kami, janganlah Engkau mengirakan kami salah jika kami terlupa atau kami tersalah. Wahai Tuhan kami, janganlah engkau bebankan kepada kami bebanan yang berat sebagaimana yang telah Engkau bebankan kepada orang terdahulu daripada kami. Wahai Tuhan kami, janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang kami tidak berdaya kami memikulnya. Maafkanlah kesalahan kami serta ampunkanlah dosa kami dan berilah rahmat kepada kami. Engkaulah penolong kami oleh itu, tolonglah kami untuk mencapai kemenangan terhadap kaun-kaun yang kafir

Mencari Mardhatillah 30

Aku seharusnya bersyukur dengan kehidupan ini. Tiada sebab aku perlu menangis dan berputus asa kerana ramai yang menyayangi aku. Entah kenapa mood aku berubah begitu cepat. Malam semalam sehingga petang tadi, aku depress dan menangis tentang nasib aku. Tetapi lepas aku solat Asar dan baca Mathurat, aku lega. Aku kembali positif dan optimis. Dan sekarang, Sakinah kata aku manic.

Hah! Macam mana tu?? Tu semuakan perancangan Allah. Masa depress mungkin aku terpengaruh dengan bisikan syaitan. Dan sekarang aku kembali stabil. Tapi yang tak bestnya bila Staff Nurse panggil MO aku petang tadi sebab aku menangis. Lalu dia telah upkan Anti-depressant aku. Tak suka!!

Aku perlu lebih mengingati penciptaku. Dia lebih tahu apa yang terbaik untukku. Ujian ini tanda kasih sayangNya. Adanya Sakinah dalam wad ni pun kami saling kuat-menguatkan. Masing-masing dengan simptom masing-masing. Dengan ujian yang sesuai dengan kemampuan kami.

7 tahun melalui liku-liku sebagai pesakit Bipolar tidak terlalu lama berbanding ujian pada Nabi Nuh yang berdakwah beratus tahun pada umatnya. Walaupun aku bukan Nabi tapi aku boleh menjadikan Kisah Nabi-Nabi yang diceritakan dalam A-Quran sebagai motivasi. Lagu-lagu nasyid dalam blog aku juga aku jadikan motivasi untuk aku mencari redha Allah.

Thiqah kepada Allah

Kenapa kita perlu Thiqah pada Allah:

  1. Allah tidak akan mensia-siakan balasan orang yang beramal soleh.
  2. Tunaikanlah kewajipan kita dan pohonlah hak kita.
  3. Ambillah asbab ( sebab-sebab yang perlu dilaksanakan untuk mencapai sesuatu perkara) sewajarnya dan hasilnya terserah kepada Allah

Teman Sejati


Selama ini
Kumencri-cari
Teman yang sejati
Buat menemani
Perjuangan suci

Bersyukur kini
PadaMu Illahi
Teman yang dicari
Selama ini
Telah kutemui

Dengannya di sisi
Perjuangan ini
Senang diharungi
Bertambah murni
Kasih Illahi
KepadaMu Allah
Kupanjatkan doa
Agar berkekalan
Kasih sayang kita

Kepadamu teman
Ku pohon sokongan
Pengorbanan dan pengertian
Telah kuungkapkan
Segala-galanya...

KepadaMu Allah
Kupohon restu
Agar kita kekal bersatu
Kepadamu teman
Teruskan perjuangan
Pengorbanan dan kesetiaan
Telah kuungkapkan
Segala-galanya
Itulah tandanya
Kejujuran kita

Motivasi Unggul 13 - Ukhuwah


“Setinggi-tinggi ukhwah adalah ithar (melebihkan saudaranya) dan serendah-rendah ukhwah adalah berlapang dada”
(Imam Hassan Al-Banna)

“Tidak sempurna iman seseorang sehingga ia mencintai untuk saudaranya apa yang dia cintai untuk dirinya sendiri”
(Hadith 41 Imam Nawawi, Riwayat Al-Bukhari dan Muslim)

Ukhuwah

Aku merasakan sangat manis berukhwah atas sesama Islam. Entah kenapa aku merasakan ikatan ukhuwah aku dengan akhawat di dalam jamaah mengatasi ikatan ukhuwah persaudaraan atau ikatan darah.

Salahkah pandangan aku? Aku mempunyai ukhti yang sangat sabar berukhuwah dengan aku. Aku mengenalinya sebelum aku didiagnos Bipolar. Setelah bergelar pesakit mental ukhti ini masih bersabar melayan kerenah aku sehingga sekarang. Aku sangat menyayanginya. Aku senantiasa mengingatinya. Ukhti ini sentiasa ada dimasa susah dan senang aku.

Kini dia sudah berumahtangga dan mempunyai cahaya mata. Dengan itu aku perlu buat sedikit adjustment dan aku rasa ok. Dia tetap sahabatku dunia akhirat. Dia masih boleh membantu aku dalam pelbagai cara. Dengan adanya teknologi sekarang, nothing is impossible.

Semoga ikatan ukhuwah ini membawa ke syurga.

Mencari Mardhatillah 29

Allah masih ingin terus menguji aku sehingga aku "Penat". Hampir 7 tahun aku melalui liku-liku sebagai pesakit Bipolar II Mood Disorder. Hanya orang yang mengalaminya sahaja akan faham. Family dan orang sekeliling takkan faham kerana mereka tak mangalaminya.

Persoalannya di sini, adakah Staff Nurse, MO, Pakar Psikiatri, Kaunselor dan Clinical Psychologist faham apa yang kami para pesakit mental alami dan lalui. Setelah hari ini, aku luahkan pada MO, Staff Nurse, Medical Student dan Pakar, mereka hanya mendengar.

Tak tahu kenapa hari ini aku menjadi "Penat" Adakah aku sudah berputus asa? Cycle yang sama berulang sejak 2006. Akhawat sendiri enggan menggaji aku untuk bekerja dengan mereka kerana aku bergelar pesakit mental. Bilakah episode ini akan berakhir? Adakah sehingga aku menghembuskan nafas terakhir?

Kini aku sedar bahawa manusia sekeliling takkan faham sepenuhnya. Hanya Pencipta kita iaitu Allah yang Maha Agung yang faham kenapa perancangannya sebegini. Semuanya ada sebab. Allah takkan menjadikan sesuatu itu dengan sia-sia.

MAKA, AKU HARUS BERTEKAD UNTUK TERUS BERJUANG MELAWAN PENYAKITKU DENGAN BANTUAN PAKAR DAN CLINICAL PSYCHOLOGIST. KELUARGA HARUS SUPPORT UNTUK BERI KEKUATAN. YA ALLAH KAU BERKATILAH USAHAKU INI.

Motivasi Unggul 12 - Roh syuhada di syurga

عَنْ مَسْرُوقٍ قَالَ سَأَلْنَا عَبْدَاللهِ عَنْ هَذِهِ

الَايَةِ وَلا تَحْسَبَنَّ الَّذِيْنَ قُتِلُوا فِى سَبِيلِ اللهِ
أَمْوَاتًا بَلْ أَحْيَاءٌ عِنْدَ رَبِّهِمْ يَرْزُقُونَ
قَالَ أَمَا إِنَّا قَدْ سَأَلَنَا عَنْ ذَلِكَ فَقَالَ اَروَاحُهُمْ
فِى جَوْفِ طَيْرٍ خُضْرٍ لَهَا قَنَا دِيلُ مُعَلَّقَةٌ
بِالْعَرْشِ تَسْرَحُ مِنَ الْجَنَّةِ حَيْثُ شَاءَتْ
ثُمَّ تأْوِى إِلَى تِلْكَ الْقَنَادِيْلِ فَا طَّلَعَ إِلَيْهِمْ
رَبُّهُمْ إِطِّلاعَةً
فَقَالَ هَلْ تَشْتَهُوْنَ شَيْئًا قَالُوا أَيَّ شَئٍ نَشْتَهِى
وَنَحْنُ نَسْرَحُ مِنَ الْجَنَّةِ حَيْثُ شِئْنَا
فَفَعَلَ ذَلِكَ بِهِمْ ثَلاثَ نَرَّاتٍ فَلَمَّا رَأَوْا اَنَّهُمْ
لَنْ يُتْرَكُوا مِنْ أَنْ يُسْأَلُوا قَالُوا يَارَبِّ
نُرِيْدُ أَنْ تَرُدَّا رَوْاحَنَا فِى أَجْسَادِ نَا حَتَّى
نُقْتَلَ فِى سَبِيْلِكَ مَرَّةً أُخْرَى فَلَمَّا رَأْىَ
أَنْ لَيْسَ لَهُمْ حَاجَةٌ تُرِكُوا

Dari Masruq r.a katanya :
"Kami menanyakan kepada Abdullah tentang pengertian ayat :
"Janganlah kamu anggap orang yang mati terbunuh di jalan Allah
itu orang mati, Tidak! Mereka orang-orang hidup, memperoleh
rezeki daripada Tuhannya" (Al Imran : 169)".
Abdullah menjawab : "Sesungguhnya kami telah menyanyakan hal itu
(kepada Nabi) dan beliau menjawab : "Arwah mereka dalam
rongga burung yang berwarna hinau mempunai kandil (lampu)
yang tergantung di 'Arasy. Bebas pergi ke mana-mana dalam
syurga, sekehendaknya. Kemudian dia pulang kembali ke dalam
kandil tadi. Tuhan memerhatikan mereka pada satu kali dan
menanyakan : Adakah lagu sesuatu yang kamu inginkan?"
Mereka menjawab : "Apakah lagi yang kami inginkan,
sedangkan kami bebas pergi ke mana-mana dalam syurga
sekehendak hati kami. Tuhan mengulang pertanyaan sampai
tiga kali. Setelah mereka mengetahui, bahawa mereka tetap
akan ditanyai, mereka menjawab : "Ya Tuhan! Kami ingin supaya
Engkau kembalikan arwah kami ke dalam tubuh kami, sampai
kami mati terbunuh sekali lagi dalam perjuangan di jalan
Engkau." Setelah Tuhan mengetahui, bahawa mereka tiada
mempunyai keinginan lain, mereka tidak ditanyai lagi."

Mencari Mardhatillah 28

Alhamdulillah hari ini aku berjaya menghabiskan surah Al-Kahf yang ku mulakan membaca semalam. Sangat menginsafkan kerana suatu ketika dahulu aku kerap mengamalkan pada setiap malam jumaat. Sudah lama aku lupa akan tuntutan Allah ini. Kenapa ya? Syaitan dan iblis telah berjaya melekakan aku dengan melakukan perkara-perkara yang lagha. Subhanallah.

Aku masih diuji. Dalam melalui ujian ini aku harus kuat. Kekuatan yang hakiki hanya datang dari Allah. Maka dengan itu harapan haruslah diletakkan pada Allah semata-mata. Firman Allah dalam surah Al-Ikhlas yang bermaksud:

"Katakanlah Muhammad, Dialah Allah yang Maha Esa. Allah tempat meminta segala sesuatu. Allah tidak beranak dan diperanakkan. Dan tidak ada sesuatu yang setara dengannya."

Allah adalah segala-galanya. Janganlah kita melupakan Allah pada setiap detik pun. Apa sahaja yang berlaku adalah ketentuan dan perancangan rapi dari Allah. Allah takkan menzalimi hambanya terutama hambanya yang bersyukur dan sentiasa berada dibawah naungan rahmatnya.

Aku harus pulih sebelum meneruskan kehidupan seperti akhawat lain yang normal. Memang tidak dinafikan aku cemburu dengan rakan-rakan dan akhawat lain. Tapi, Allah lebih mengetahui kenapa hidupku ditakdirkan begini. Ada hikmah yang tersembunyi.

Ya Allah Ya Rahman Ya Rahim. Hanya padamulah aku berserah diri. Tiada siapa yang lebih memahami diriku selain Engkau Ya Allah. Kau berikanlah aku kekuatan untuk mengharungi dugaan hidup ini. Aku tak perlu takut kerana Engkau sentiasa bersamaku. Rezeki berada di mana-mana. Allah telah menentukan rezeki-rezeki hambanya. Aku tak perlu gusar atau bimbang tentang itu.