Make Me Strong



I know I’m waiting
Waiting for something
Something to happen to me
But this waiting comes with
Trials and challenges
Nothing in life is free
I wish that somehow
You’d tell me out aloud
That on that day I’ll be ok
But we’ll never know cause
That’s not the way it works
Help me find my way

My Lord show me right from wrong
Give me light make me strong
I know the road is long
Make me strong
Sometimes it just gets too much
I feel that I’ve lost touch
I know the road is long
Make me strong

I know I’m waiting
Yearning for something
Something known only to me
This waiting comes with
Trials and challenges
Life is one mystery
I wish that somehow
You’d tell me out aloud
That on that day you’ll forgive me
But we’ll never know cause
That’s not the way it works
I beg for your mercy

My Lord show me right from wrong
Give me light make me strong
I know the road is long
Make me strong
Sometimes it just gets too much
I feel that I’ve lost touch
I know the road is long
Make me strong

Words: Sami Yusuf
Music: Sami Yusuf
Produced by Sami Yusuf

Mencari Mardhatillah 23


Malam ni aku akan kembali berangkat ke kampung halaman setelah hampir seminggu bermusafir di Selangor. Papa dan mama serta maksu telah selamat sampai ke Tanah Haram. Mereka terpilih untuk menjadi tetamu Allah pada tahun ini. Aku akan meneruskan kehidupan seperti biasa tanpa mama dan papa untuk tempoh lebih dari sebulan.

Sedikit sedih kerana aku tidak terpilih untuk turut menjadi tetamuNya. Mungkinkah Allah tak mahu menerima aku menjadi tetamuNya? Adakah aku tak layak maka aku tidak diterima? Mungkin juga ilmu dan amal aku tidak cukup lagi untuk aku turut terpilih? Pelbagai persoalan muncul di mindaku. Ya Allah, Kau Maha Mengetahui apa yang Kau aturkan untuk aku. Tinggalnya aku seorang tanpa mama dan papa adalah sebahagian dari tarbiyah dari Allah. Allah mahu menguji sejauh mana aku mampu bersabar dan terus tsabat di jalanNya.

Aku juga tak diterima bekerja oleh ikhwah dalam satu syarikat jamaah. Adakah kerana aku pesakit mental maka aku tak diterima? Sekiranya itulah sebabnya, ini merupakan satu diskriminasi. Adakah pesakit mental tidak layak untuk turut menyumbang? Kalau begitulah keadaannya, bagaimana pesakit mental seperti aku akan sembuh? Kami tidak diberi peluang dan ruang untuk kembali berkhidmat. Sebelum tamat belajar dulu lagi aku berniat untuk berkhidmat untuk jamaah, tapi tiada ruang dan peluang diberi untuk aku kerana aku didiagnos sebagai seorang pesakit Bipolar.

Sebenarnya aku masih belum sembuh rasanya. Terdapat banyak symptom yang disebutkan oleh Prof Maniam dalam article Metro Ahad lepas masih ada pada diriku. Aku menyangkakan bahawa aku sudah sembuh. Aku mahu mengurangkan dos ubat yang aku makan. Kalau boleh, nak berhenti terus. Tapi……..yang Prof Maniam sebut tu symptom kemurungan. Aku bukan kemurungan tetapi Bipolar. Kenapa symptom kemurungan ada pada aku?

Inilah nasib aku. Allah tak nak terima aku. Ikhwah juga tak nak terima aku. Siapakah yang sudi menerima aku? Basmin? Hanya dia yang masih bersabar dengan kerenah aku. Akhawat lain? Seorang sahabat yang aku anggap seperti saudara aku sendiri turut tidak sudi menerima aku seadanya. Setelah aku diuji, tak ramai yang sudi memahami, membantu dan menerima aku. Aku tak punya sesiapa selain Makcik Su, Kak Azlina dan Basmin. Aku bersyukur pada Allah kerana Allah mengirimkan mereka pada aku. Tanpa mereka aku tak pasti aku mampu teruskan kehidupan atau tak.

Ampunkan aku Ya Allah……..


Motivasi Unggul 11 - Sabar dalam Al-Quran

2. Al Baqarah: 45. Jadikanlah sabar dan shalat sebagai penolongmu. Dan sesungguhnya yang demikian itu sungguh berat, kecuali bagi orang-orang yang khusyu’,

2. Al Baqarah: 153. Hai orang-orang yang beriman, jadikanlah sabar dan shalat sebagai penolongmu, sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar.

2. Al Baqarah: 155. Dan sungguh akan Kami berikan cobaan kepadamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar.

8. Al Anfaal: 66. Sekarang Allah telah meringankan kepadamu dan dia telah mengetahui bahwa padamu ada kelemahan. Maka jika ada diantaramu seratus orang yang sabar, niscaya mereka akan dapat mengalahkan dua ratus orang kafir; dan jika diantaramu ada seribu orang (yang sabar), niscaya mereka akan dapat mengalahkan dua ribu orang, dengan seizin Allah. Dan Allah beserta orang-orang yang sabar.

32. As Sajdah: 24. Dan Kami jadikan di antara mereka itu pemimpin-pemimpin yang memberi petunjuk dengan perintah Kami ketika mereka sabar. Dan adalah mereka meyakini ayat-ayat Kami.

33. Al Ahzab: 35. Sesungguhnya laki-laki dan perempuan yang muslim, laki-laki dan perempuan yang mukmin, laki-laki dan perempuan yang tetap dalam ketaatannya, laki-laki dan perempuan yang benar, laki-laki dan perempuan yang sabar, laki-laki dan perempuan yang khusyuk, laki-laki dan perempuan yang bersedekah, laki-laki dan perempuan yang berpuasa, laki-laki dan perempuan yang memelihara kehormatannya, laki-laki dan perempuan yang banyak menyebut (nama) Allah, Allah telah menyediakan untuk mereka ampunan dan pahala yang besar.

31. Luqman: 31. Tidakkah kamu memperhatikan bahwa sesungguhnya kapal itu berlayar di laut dengan nikmat Allah, supaya diperlihatkan-Nya kepadamu sebahagian dari tanda-tanda (kekuasaan)-Nya. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi semua orang yang sangat sabar lagi banyak bersyukur.

13. Ar Ra’d: 22. Dan orang-orang yang sabar karena mencari keridhaan Tuhannya, mendirikan shalat, dan menafkahkan sebagian rezki yang Kami berikan kepada mereka, secara sembunyi atau terang-terangan serta menolak kejahatan dengan kebaikan; orang-orang itulah yang mendapat tempat kesudahan (yang baik),

70. Al Ma´aarij: 5. Maka bersabarlah kamu dengan sabar yang baik.

3. Ali ‘Imran: 17. (yaitu) orang-orang yang sabar, yang benar, yang tetap taat, yang menafkahkan hartanya (di jalan Allah), dan yang memohon ampun di waktu sahur.

41. Fushshilat: 35. Sifat-sifat yang baik itu tidak dianugerahkan melainkan kepada orang-orang yang sabar dan tidak dianugerahkan melainkan kepada orang-orang yang mempunyai keuntungan yang besar.

Mencari Mardhatillah 22

Sakit Bipolar adalah sejenis penyakit mental. Kata Doktor, penyakit ini juga seperti penyakit lain seperti buah pinggang, jantung, darah tinggi dan sebagainya. Ia juga memerlukan rawatan dan ubat. Ianya perlu dirawat untuk sembuh. Seperti yang kita tahu, setiap penyakit ada ubatnya. Yang penting, kita wajib berusaha untuk mengubati penyakit yang kita hadapi supaya Allah memberkati dan menyembuhkan kita. Selepas berusaha, seterusnya berdoa dan berserahlah kepada Allah sepenuhnya.

Entah kenapa hari ini aku ragu-ragu dan malas makan ubat. Memandangkan keadaan aku pun sudah sembuh, ini menambahkan lagi sebab kenapa aku semakin malas makan ubat. Aku rasa better esok aku pi bincang dengan Dr Sham la kan….

Kak Azlina kata, apabila aku stabil dan sembuh, sekurang-kurangnya aku kena makan ubat selama 2 tahun lagi dalam keadaan aku sihat dan sembuh. 2 tahun tu agak lama. Apa kata aku cuba kurang sedikit demi sedikit? Doktor pun cakap yang setiap pesakit tak sama. Macam aku, diagnos awal depression. Bagi AD tak jalan…..kemudian diagnos aku bertukar kepada bipolar dan diberi AP, baru nampak ada perubahan, kata kak Azlina, kalau tak keadaan aku teruk. Sangat banyak negative though yang mengganggu aku dan juga sentiasa pesimis memandang kehidupan.

Kini, aku tak kisah sekiranya kawan atau orang lain tau yang aku merupakan seorang pesakit mental. Pesakit mental bukan semestinya gila. Orang nampak bila sakit mental ni mesti gila. Apabila seseorang itu gila, dia sudah tidak lagi wajib melakukan ibadat dan hilang pertanggungjawaban ke atasnya. Tapi Bipolar bukan begitu. Sakit bipolar, tetap kena solat seperti orang lain yang sihat.

Sekarang, aku juga berhasrat untuk mendalami ilmu psychology. Aku ingin lebih memahami diri aku dan juga orang lain. Ini bertujuan supaya suatu hari, aku pula boleh jadi seperti kak Azlina dan bantu pesakit mental lain dan merawat mereka untuk optimis dan yakin yang penyakit ini boleh sembuh sekiranya dirawat lebih awal dan dengan menjalani rawatan yang betul. Ya Allah, kau bantulah aku dan berkatilah usahaku yang tak seberapa ini.

Renungan bersama 16

Bersahabatlah dengan hatimu terlebih dahulu sebelum bersahabat dengan orang lain


Tidak sempurna iman melainkan mencintai SAHABAT kamu sebagaimana mencintai dirimu sendiri

Diantara amal jariah yang paling besar adalah DAKWAH ILALLAH (Jalan kepada Allah-Mujahadah-susah payah)

Mencari Mardhatillah 21

Alhamdulillah. Aku rasa semakin sembuh. Tahun ini tak banyak isu yang timbul. Ini menunjukkan perubahan positif terhadap diriku. Syukur kupanjatkan pada Ilahi. Ini berkat kebergantungan ku pada Yang Maha Esa dan juga sokongan dan bantuan akhawat yang tak jemu membantu aku. Sangat bersyukur. Sukar aku gambarkan perasaanku. Harapanku, keadaan ini akan berterusan dan terus bertambah baik.

Tadi, makcik Su bagi Sepia 200c. Lepas lunch dengan makcik, terus ke Bangi untuk jumpa kak Azlina. Sukar aku luahkan perasaanku terhadap makcik Su dan kak Azlina. Mereka tak jemu-jemu membantu aku. Ya Allah, kau murahkanlah rezeki dan mudahkan segala urusan mereka yang senantiasa bersama aku. Yang turut menyayangi aku. Yang terus berada di samping aku. Walaupun mereka jauh di KL, tapi sebenarnya mereka dekat di hati aku. Akan aku amalkan apa yang telah makcik Su dan kak Azlina ajarkan padaku.

Last week, aku juga jumpa akhawat di Pejabat JIM. Makcik Faridah begitu seronok berjumpa dengan aku. Dia juga di antara akhawat yang bersama aku ketika keadaan aku tidak stabil dulu. Sungguh indah hidup berukhuwah. Moga semua akhawat yang bersama aku di dunia akan ditemukan kembali di syurga Ilahi. Ameen.

Jalan Dakwah

dari barisan usrah
dan dari umbi tarbiah
muncullah sinaran fikrah
islah terus meniti masa
dari dewan selesa
ke jalan yang berhaba
pejuang keadilan dan
penjulang kebenaran
bersama islam
membina ummah
usaha daulatkan syariah
agar hidup penuh barakah
di dalam sedih dan ketawa
di dalam susah dan mewah
tetap teguh iman dan taqwa
sehati sejiwa dulu kini selamanya
walau apa yang melanda
hadapi bersama
Ya Allah Ya Rabbi
teguhkan iman kami
moga tabah hati
tak berbelah bagi
berbekalkan islam
membina masyarakat
membentuk umat insan sejagat
setiap mehnah
pastinya ada hikmah
berbaik sangka pada yang Esa
Rasulullah contoh ikutan
prinsip syura jadikan amalan
korban masa tenaga kita
dan fikiran perkasakan maruah kita..

Renungan bersama 15

Bermula penyatuan sesama ummat
adalah dengan melakukan
sesuatu kebaikan bersama.
Tempat penyatuan yang
paling baik adalah di masjid.

Jangan terlalu ghairah menabur amal
hingga keperluan diri diabaikan,
bila fitnah datang mengundang
maka runtuh segala kebaikan.

Amat rugi membuat pelaburan
di dunia andai keuntungannya
membajai nafsu ammarah dan
menjauhkan diri daripada Allah

Mencari Mardhatillah 20


Aku ingin menjadi tetamu Allah pada tahun ini. Agar dapat kutunaikan rukun islam kelima sekaligus menjadi tetamu Allah di Baitullah. Ku pernah menjejaki ke Tanah Haram, tapi ketika itu aku belum sakit. Aku telahpun berada dalam tarbiyah ketika itu. Keadaan berbeza ketika itu dan sekarang. Aku begitu ingin merebut peluang ini. Mengunjungi Tanah Suci idaman setiap insan yang merinduikan Tuhannya. Yang mendambakan mardhatillah. Yang mencari-cari mardhatillah. Aku benar-benar berharap agar aku terpilih..... Ya Allah, terimalah aku. Aku rindu padaMu. Ingin ku jejaki sekali lagi ke tempat di mana Rasulullah berjuang.....

Perjalanan ku mencari mardhatillah kulalui dengan tenang. Aku dan keluarga akan berusaha supaya namaku terpilih. Usaha, Doa dan Tawakaltu 'Alallah. Allah suruh berusaha sehabis daya, berdoa dan seterusnya menyerahkan sepenuhnya kepada Allah. Allah tahu apa yang terbaik untuk hambanya. Dia tak akan menzalimi hambanya. Dengan kasih dan sayangNyalah aku masih berada di sini. Di jalan yang penuh ranjau dan duri. Akan kulaluinya sambil mengharapkan keredhaanMu Ya Allah.

Aku juga tak mau jadi orang yang rugi seperti dalam firman Allah:

والعصر, أنالأنسن لفي خسر, ألأألذينءامنوأوعملواألصلحت وتواصوابا لحق وتواصوابالصبر

Demi masa, Sesungguhnya manusia berada dalam kerugian, kecuali:
  1. orang-orang yang beriman
  2. orang-orang yang beramal soleh (mengerjakan kebajikan)
  3. Orang-orang yang nasihat-menasihati untuk kebenaran
  4. Orang-orang yang nasihat-menasihati dengan kesabaran.
Jom sama-sama kita jadi orang yang tak rugi dalam mengejar mardhatillah!

Motivasi Unggul 10

Allah SWT sangat menghargai Amal Baik Manusia

Abu Hurairah ra. mengemukakkan, Muhammad Rasulullah saw. bersabda, Allah Azza wa Jalla berfirman: "Apabila hambaku berkata akan berbuat kebajikan, Aku tulis baginya pahala satu kebajikan, sekalipun belum dilaksanakannya. Tetapi apabila dilaksanakannya Aku tulis untuknya pahala sepuluh kebajikan. Apabila dia berujar akan berbuat kejahatan, Aku ampuni dia sebelum dilaksanakan. Jika dilaksanakannya, Aku tulis untuknya balasan satu kejahatan"

Rasulullah saw. melanjutkan sabdanya, bahawa malaikat berkata: "Wahai Tuhan, inilah hambaMu. Dia bermaksud akan melakukan kejahatan (padahal Allah Maha Tahu)."

"Amatilah dia, " jawab Allah SWT. "Jika dilaksanakannya, tulislah baginya balasan yang setimpal. Namun jika tidak dilaksanakannya, tulislah baginya pahala satu kebajikan, kerana dia takut kepadaKu."

Selanjutnya Muhammad Rasulullah saw. bersabda: "Apabila keislaman kalian lebih meningkat, maka setiap kebajikan yang dilakukannya ditulis pahalanya sepuluh sampai tujuh ratus kali ganda. Dan setiap dia melakukan kejahatan ditulis balasannya setimpal dengan kejahatannya itu sampai mati."

(HR Muslim)

Pengenalan Surah Al-Fatihah

Mengapa Al-Fatihah diletakkan nombor 1 walaupun Al-Fatihah bukanlah surah pertama yang diturunkan? Al-Fatihah bermaksud pembukaan. Ia adalah Ummul Quran atau induk Quran. Surah ini, walaupun diturunkan lambat, tetapi ianya tetap diletakkan di permulaan atau awal Al-Quran. (Begitu juga halnya yang berlaku kepada sultan, guru besar atau menteri, walaupun hadir paling lambat dalam sesuatu majlis, ia tetap di tempatkan di hadapan dewan dan bukannya di belakang) Begitu juga dengan Al-Fatihah. Tidak semestinya lambat diturunkan, patut letak di belakang…….

Semua ini ada rahsia yang tersendiri. Rahsia ini harus diterokai dengan mempelajari dan mengkaji pelbagai aspek di dalam Al-Quran. Contohnya:

  1. Selepas الحمد لله رب العلمين , mengapa diletakkan الرحمن الرحيم : sebenarnya Maha Pemurah lagi Maha Penyayang itu penting untuk menceritakan bagaimana Allah mendidik/mentadbir alam ini. Rahsia di situ: ramai manusia yang cuba mendidik. (Contohnya saya ada syarikat dan saya nak didik Ali jadi pegawai syarikat yang bagus agar lepas ini dapat Ali bekerja dengan lebih produktif dan akhirnya akan dapat keuntungan. Ini adalah didikan di peringkat manusia.) Tapi di peringkat Allah SWT: Allah mendidik, Allah menguasai alam ini bukan untuk dapatkan ganjaran, Allah buat itu kerana الرحمن & الرحيم . Allah takkan ambil apa-apa pun dari kita (manusia). Allah tadbir elok-elok alam ini kerana kasih dan sayang Allah, bukannya sebab mengharapkan ganjaran sebagaimana saya mendidik Ali tadi.
  2. Ada seseorang yang memelihara ayam, dia memberi makan dan menjaganya sebaik mungkin. Apa yang dilakukan adalah bukan atas dorongan kasih sayang atau pemurahnya pemelihara ayam tadi tetapi kerana ganjaran disebalik penjagaannya seperti ayamnya lebih banyak membiak lalu dapat dijual dan akhirnya keuntungan akan diperolehinya.

Kenangan bersama keluarga - Raya 2009

Mencari Mardhatillah 19

Alhamdulillah. Kini, aku kembali semula ke rumah setelah beberapa hari bermusafir ke Shah Alam menjenguk nendaku serta menghadiri kenduri di sana. Entah kenapa hari terakhirku di Shah Alam dan disambung dengan hari-hari seterusnya di rumah, aku merasa sedih. Bila sedih, aku luahkan pada akhawat yang tak jemu-jemu membantu dan menasihatiku. Apapun yang aku lakukan, aku harus kembali kepada Allah dalam menggapai redha Allah.

Hari ni dan semalam aku sedikit pulih. Ubat aku makan seperti biasa. Tapi, pengharapanku kuserahkan sepenuhnya pada Allah. Dr Mazwin mencadangkan untuk aku ke hospital ahad ni. Akan kufikirkan dulu...... Allah Maha Adil dan Maha Mengetahui. Dia merancang yang terbaik untukku.

Ahad lepas, ketika di PKNS Shah Alam, adindaku Man dapat cenderahati dari Rabbani iaitu album terbaru mereka - Mahababah setelah sama-sama menyanyikan Intifadah. Mereka ada menyanyikan lagu lama yang dinyanyikan semula - Tanpa Agama. Tersentuh dengan bait-bait lagu itu antaranya:

Tanpa agama manusia binasa
Tanpa ilmu manusia buta
Tanpa iman manusia sengsara
Tanpa ukhuwah manusia terseksa

Ada agama datangnya pelita
Ada ilmu datangnya harta
Ada harta datangnya derma
Ada ukhuwah datangnya saudara

Setiap bait di atas penuh erti yang tersendiri. Ada yang tersurat dan ada yang tersirat. Terpulang kepada pendengar. Tapi, bagiku, ianya amat menyentuh naluriku. Manusia memerlukan agama, ilmu, iman dan ukhuwah. Yang menyayat hatiku kini adalah ukhuwah. Aku perlukan ukhuwahfillah dalam menempuhi hidupku. Kukira, tanpa ukhuwah, aku takkan berada di tahap ini sekarang. Kerana ukhuwah akhawat, aku mendapat tarbiyah. Tanpa tarbiyah, aku mungkin tak kenal Islam seperti yang sepatutnya. Aku pasti jahil. Amalanku belum tentu diterima Allah. Ya Allah, Kau terimalah aku sebagai hambamu. Aku ingin menjadi kekasihmu. Kau terimalah aku untuk menjadi tetamuMu pada tahun ini Ya Allah.......

Renungan bersama 14

Didiklah nafsu dengan perbanyakan berpuasa.

Perbanyakan berzikir, bertasbih, solat dan
menghayati Al-Quran semasa berpuasa itu.

Bermula niat dengan berfikir.
Datangnya fikiran melalui renungan.
Datangnya renungan dari muhasabah diri
hasil dari pembacaan dan ceramah kesedaran.

Tidak selamat bagi ummat yang hidup di atas muka bumi
tanpa berbuat kebaikan dan takut mencegah kemungkaran,
maka bala akan datang bertimpa-timpa.

Motivasi Unggul 9


"Dan tidak ada (lagi) baginya segolongan pun yang dapat menolongnya selain Allah; dan dia pun tidak akan dapat membela dirinya. Di sana, pertolongan itu hanya dari Allah Yang Maha Benar. Dialah (pemberi) pahala terbaik dan (pemberi) balasan terbaik." ((18) Al-Kahf: 43-44)

Katakanlah (Muhammad), "Sesungguhnya aku ini hanya seorang manusia seperti kamu, yang telah menerima wahyu, bahawa sesungguhnya Tuhan kamu adalah Tuhan Yang Maha Esa." Maka barangsiapa yang mengharap pertemuan dengan Tuhannya, maka hendaklah dia mengerjakan kebajikan dan janganlah dia mempersekutukan dengan sesuatupun dalam beribadah kepada Tuhannya."((18) Al-Kahf:110)

Terima kasih Tuhan

Terima kasih wahai Tuhanku

Yang sentiasa melimpahkan rahmatnya

Membenarkan aku menghadapMu

Tuhan Yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang

Untuk bercakap dengan Tuhan

Mengizinkan ku minta padaMu

Memuja memuji sepenuh hatiku

Memohon munajat padaMu ya Rabbi

Tapi aku khuatir ketika menghadapMu

Tidak pula pandai beradab denganMu

Aku mula bimbang kalau aku derhaka

Dalam ketaatan bukan rahmat dariMu yang ku dapat

Tapi kukan dapat kemarahanMu

Ya Rabbal ‘Alamin maafkanlah aku

Mencari Mardhatillah 18

Sedih. Tangisan. Menangis. Sad. Sadness. Crying. Semuanya membawa maksud yang hampir sama. Tabah dan sabar pula ungkapan yang sering diajukan pada aku. Aku menangis ketika sahabatku membaca Al-Fatihah dan meminta aku membuat skrip sendiri dengan Allah ketika mendengar bacaan itu. Sangat tersentuh dengan bacaan yang mendayu tersebut. Tersentuh kerana ujian yang Allah turunkan padaku adalah kerana Allah sangat-sangat menyayangiku. Dengan rahmat dan kasih sayang Allahlah aku masih menghirup udaraMu ya Allah.

Surah yang paling powerfull. Ummul kitab. Ummul Quran. Induk Al-Quran. Apabila membacakan Al-Fatihah dan dihembuskan pada air kosong, insyaAllah air itu menjadi penawar. Tertanam di jauh lubuk hatiku ingin mendalami, memahami, mempelajari dan seterusnya menghayati isi kandungan Al-Fatihah kerana Al-Fatihah boleh member impak yang besar dalam kehidupanku. Al-Fatihah boleh membentuk peribadi manusia.

Pernahkah kita terfikir kenapa kita mengulangi surah ini sekurang-kurangnya sebanyak 17 kali sehari semalam? Pasti ada hikmah yang tersembunyi yang masih belum kita sebagai hambanya menerokainya. InsyaAllah sekiranya ada peluang, aku akan mendalami surah ini. Inilah yang harus dilakukan untuk menggapai redha Ilahi.

Kenangan bersama akhawat Karisma-JIM

Renungan bersama 13

Matlamat hidup adalah suatu usaha

yang jitu berpandukan Al-Quran dan
As-Sunnah bagi mengembalikan
martabat agama yang bertunjangkan
keimanan kepada Allah.

Hidup perlu ada padanya niat,
maksud, berfikir dan matlamat.
Bermulanya niat dengan jiwa
yang tenang. Ketenangan datangnya
dari hati yang suci dan kasih

Maksud kehidupan bermulanya
usaha terhadap keruntuhan ummah.
Maka kita perlu berfikir dan
menyerlahkannya dengan usaha
gigih dan mengharap pertolongan Allah.

Motivasi Unggul 8

1. Muhammad Rasulullah SAW bersabda: "Bertaqwalah kepada Allah di manapun kamu berada. Ikutilah perbuatan buruk dengan perbuatan baik, niscaya perbuatan baik itu akan menghapuskan perbuatan yang buruk tersebut. Dan berakhlaklah yang baik terhadap sesama manusia." (HR Thabrani)

2. Rasulullah SAW bersabda: "Dengan budi pekerti yang baik, manusia dapat mencapai martabat tinggi dan kedudukan mulia di akhirat, sekalipun ibadahnya lemah. Dengan perangai buruk, orang akan ditempatkan kedudukan paling bawah di dalam neraka jahanam." (HR Thabrani)

3. Rasulullah SAW bersabda: "Seseorang muslim yang biasa-biasa saja dalam beribadah, namun memiliki budi pekerti yang baik dan terpuji akan dapat mencapai darjat setaraf dengan orang-orang yang banyak solat, puasa dan membaca Al-Quran." (HR Ahmad bin Hambal)

4. Ibnu Umar ra. mengungkapkan, Rasululullah SAW bersabda: " Carilah oleh kalian darjat yang tinggi di sisi Allah, yakni dengan cara: 1. bersikap penyantun terhadap orang yang tidak mengetahui tentang dirimu; 2. memberi kepada orang yang tidak pernah memberi kepadamu." (HR 'Addi)

Mencari Mardhatillah 17

Aku kini dalam perjalanan dari Arau ke Klang menaiki keratapi bersama papa dan mama. Semalam, aku berjumpa dengan Dr Salwa. Lega rasanya. Tapi yang tak bestnya, Dr Salwa menambah lagi satu AD – Dothiepin Hcl sebanyak 50mg. Banyak tu. Dr kata ubat baru ni bertindak pada reseptor lain. Dr Salwa juga menyuruh aku melakukan aktiviti dalam MoodGym. Lepas buat questionnaire tu, print result dan bawa jumpa Dr Salwa minggu depan. Appoinment selang seminggu sebab Dr Salwa nak tengok kesan ubat baru tu pada aku.

Selain tu aku juga request nak buat ECT atas sebab aku nak lupakan peristiwa aku diberhentikan dari Vads. Buat ECT….sure ke Allah akan delete memory tu?? ECT sebelum ni pun Allah delete certain memory je…tapi aku boleh doa kan?? Impact yang besar juga pada aku tentang diberhentikan ni. Pengalaman pertama aku. Baru berkhidmat baru 4 hari. Sedihnya Allah sahaja yang tahu. Aku hanya mampu pasrah dan berdoa pada Allah. Allah masih mahu mengujiku. Mungkin juga tempat tu tak sesuai dengan aku walaupun aku benar-benar suka akan kerja ni malah telah memasang cita-cita untuk tidak terus berada di tahap CSR. Tapi semua ni perancangan Allah. Allah adalah sebaik-baik perancang. DIA merancang yang terbaik buatku. Dia Maha mengetahui. Dia Maha penyayang. Takkan dia akan rancang dan lakukan sesuatu yang buruk untukku. Itu adalah mustahil!

Nampaknya aku dah boleh terima hakikat aku dah tidak lagi bekerja dengan Vads di Komtar. Mungkin sesuatu yang kita suka tu Allah benci dan mungkin sesuatu yang Allah benci tetapi sebenarnya baik untuk kita. Allah juga menguji hambanya sesuai dengan keupayaan seseorang hambanya. Ya ALLAH, ampunkan aku kerana sebelum ini aku tidak bersyukur dan redha akan takdirmu. Ini merupakan Qada’ dan Qadar dariMU. Ini juga merupakan keimanan kita kepada rukun Iman yang keenam.

Renungan bersama 12

Ilmu keINSANan itu diperolehi apabila segala ujian,
gangguan, godaan dan tentangan hidup itu
dilalui dengan penuh ketaqwaan dan keredhaan

Jangan berdukacita dengan apa dengan apa yang tidak diperolehi
tetapi teruskan bersyukur dengan apa yang telah
dianugerahkan dan diberikan (nikmat)

Bermula niat dengan fikir
Datangnya fikir melalui renungan
Datangnya renungan dari muhasabah diri
dengan syarah yang didengar atau dibaca

Destinasi Cinta

Menyingkap tirai hati mengintai keampunan

Di halaman subur rahmatmu tuhan

Tiap jejak nan bertapak debu kejahilan

Akan ku jirus dengan madu keimanan


Tak ternilai airmata dengan permata

Yang bisa memadamkan api neraka

Andai benar mengalir dari nasuha nurani

Takkan berpaling pada palsu duniawi


Destinasi cinta yang kucari sebenarnya terlalu hampir

Hanya kabur kerana dosa di dalam hati

Telah ku redah daerah cinta yang lahir dari wajah yang alpa

Tiada tenang kutemui hanya kecewa menyelubungi


Ku gelintar segenap maya

Dambakan sebutir hakikat

Untuk ku semai menjadi sepohon makrifah,

Moga dapat ku berteduh di rendang kasihmu


Destinasi cinta yang kucari sebenarnya terlalu hampir

Hanya kabur kerana dosa di dalam hati

Ku gelintar segenap maya dambakan sebutir hakikat

Untuk ku semai menjadi sepohon makrifah

Moga dapat ku berteduh di rendang kasihmu


Namun ranjaunya tidak akan sunyi

Selagi denyut nadi belum berhenti

Durjana syaitan kan cuba menodai

Segumpal darah bernama hati

Destinasi cinta ilahi


Lestarikan wadi kalbuku oh Tuhanku

Leraikan aku dari pautan nafsu

Biarpun sukar bagiku melamar redhaMu

Namun kasihku mengharap keampunanMU

Wahai tuhanku Ya Allah.