Mencari Mardhatillah 36


Kenapa aku harus menangisi apa yang berlaku? Ini kan takdir dari Allah dan tanda Allah amat menyayangi hambanya. Lupakan siapa sahaja yang tak mengambil berat sebab Allah senantiasa mengambil berat akan hambanya. Allah amat menyayangi hambaNya. Allah menguji hamba yang disayangiNya. Sedarlah bahawa menjadi hamba yang disayangi amat beruntung. Tapi, kalau Allah sayang aku kenapa Allah tidak mahu mengambil sahaja nyawa aku? Aku dah penat melalui ujian ini. Aku tak larat. Rasa tak tertanggung beban yang aku pikul.

TIDAK!!

Aku harus kuat dan tabah melalui ujian ini. Pedulikan orang sekekliling yang tak memahami. Allah Maha Memahami. Bayangkan ganjaran yang bakal dikurniakan Allah sekiranya aku redha dengan ujian  yang telah tertulis untuk aku tempuhi. Sebenarnya, ganjaran dari Allah adalah sesuatu yang di luar bayangan manusia. Itupun sekiranya aku tak mempersoalkan ujian dari Allah ini.

Aku seharusnya tidak mempedulikan kefahaman orang lain tentang aku biarpun mereka mempunyai perlaian darah sekalipun dengan aku. Aku telah cuba sedaya upaya aku memberi sedikit pemahaman tentang penyakit aku. Tapi Allah sahaja yang boleh memberi kefahaman dan membuka hati mereka untuk memahami setiap kepayahan yang aku lalui.

Aku harus bertawakal. Aku harus menguatkan diri aku dan merapatkan diriku dengan Yang Maha Esa. Aku sepatutnya menjadi hamba yang bersyukur dan hamba yang kuat imannya. Fikiranku bercampur baur dan senantiasa berubah-ubah. Syaitan pula memainkan peranannya untuk memesongkan, melekakan dan melalaikan hambaNya. 

"Ya Allah, panggillah kami kembali kepadaMu dengan cara yang paling baik. Maafkanlah segala kesalahan kami. Perbaikilah keadaan kami Pindahkanlah kami dari suasana gelap kepada suasana terang-benderang. Jadikanlah kami orang-orang yang dapat membimbing manusia menuju syurga yang luasnya seluas langit dan bumi. Ya Allah limpahkanlah selawat dan salam kepada penghulu kami Muhammad SAW. Akhir doa kami, bahawa segala puji hanya bagi Allah Tuhan semesta Alam."
 Doa yang turut dipetik dari buku Penyejuk Jiwa karangan Dr 'Aidh Abdullah Al-Qarni

Motivasi Unggul 19

Petikan dari buku Penyejuk Jiwa (Dr 'Aidh Abdullah Al-Qarni):

Ketika Ibnu Abbas masih muda belia, belum mengetahui apa-apa tentang Tuhan, lalu Nabi SAW bersabda yang bermaksud:

" Wahai anak, sesungguhnya aku ingin mengajarimu beberapa kalimat: Jagalah (perintah) Allah, Ia akan menjagamu. Jagalah (perintah) Allah maka Ia akan selalu dihadapanmu (memandumu). Kenalilah Tuhanmu di waktu lapang dan senang Ia akan mengenalmu di waktu susah dan sempit. Bila engkau (hendak) meminta maka pintalah kepada Allah. Jika minta tolong maka minta tolonglah kepada Allah
Ketahuilah, andaikan seluruh manusia berkumpul untuk memberimu sesuatu yang bermanfaat, mereka tidak akan sanggup kecuali dengan izin Allah. Dan andaikan mereka bersatu untuk mencelakaimu mereka tidak akan sanggup kecuali dengan izin Allah SWT (sedangkan) pena telah diangkat dan kertas (catatan) telah kering."
(HR Tirmizi, dengan sanad yang sahih)

RedhaMu Allah......


Carilah redha Allah
Terimalah seadanya perancangan Allah
Terimalah dengan dada yang lapang
Supaya minda dan jiwa menjadi tenang

Ujian adalah lumrah
Tanpa ujian hidup tak terarah
Ujian adalah dalam batasan kemampuan
Kerana ujian bukanlah bebanan

Manusia hanya menghukum
Kerana manusia terbatas pengetahuannya
Tetapi Allah tidak terbatas kemampuannya
Maka marilah mencari mardhatillah

Mencari Mardhatillah 35

Hinakah pesakit bipolar atau katogerinya adalah di bawah pesakit mental seperti aku? Adakah aku berhak dikutuk kaw kaw oleh seorang yang bergelar pakar psikiatrik? Seorang yang bergelar pakar mempersoalkan tindakan aku. Tidakkah dia tahu bahawa tindakan aku adalah di luar kawalan dan dia sepatutnya boleh menjangkakan tindakan pesakit bipolar yang berada dalam keadaan stress dan depress? Tidak aku menjangkakan kutukan itu keluar dari seorang pakar dan disampuk sedikit oleh MO Psy serta diperhatikan oleh staff nurse dan pelajar nurse terhadap seorang pesakit yang telah lama menderita dengan sakit bipolar. Mungkin dah namanya hospital kerajaan kan? Begitulah servisnya.

Apa lagi kemampuan aku sebagai pesakit bipolar selain dari menangis. Menangis adalah teman rapatku semenjak aku sakit. Ada pendapat menyatakan bahawa tangisan dapat melegakan seseorang. Betulkah? Malamku sebelum tidur hanya ditemani air mata.

Aku mengadu pada HO dan pakar Medical yang datang tengok aku. Dia kata dia tak boleh buat apa-apa dengan tindakan pakar Psy tu. Mungkin aku boleh ikut proper channel dan komplen. Dan aku juga boleh tulis dalam blog katanya.

Mengimbau kembali tahun lepas, aku pernah diperlakukan teruk oleh Hospital Sultan Abdul Halim, Sungai Petani. Pakarnya kata nak membantu aku kononnya. Tapi bagi aku ia menambah teruk lagi keadaan aku. Itulah hospital kerajaan. Dan sebaik sahaja aku melangkah keluar dari wad psy HSAH, aku berjanji kepada diri aku takkan menjejak kaki ke situ lagi.

Inilah jalan yang harus aku lalui dalam mencari redha Allah. Kak Azlina suruh aku maafkan sahaja pakar psikiatrik tu. Aku akan cuba kalau itu sahaja cara untuk mendapat keredhaan dari Allah. Tidakkah aku harus memperbetulkan cara psychiatrist tu? Aku serahkan pada Allah untuk menentukan. Allah sahaja yang boleh menggerakkan hatiku untuk memaafkan dan melupakan walaupun pahit untuk aku telan.

Setiap Kali


video

Setiap Kali

Album : Mini Motivasi
Devotees
http://liriknasyid.com

Setiap kali mendapat nikmat
jarang kusedari itu pemberian-Mu
terkadang rasa itu kerana
segala usaha dan penat lelahku sahaja

setiap kali ditimpa musibah
kumengeluh risau bertambah gelisah
hingga terlupa pada-Mu Allah
tempat kembali segala masalah

oh Tuhan Yang Maha Penyayang (...maha penyayang..)
leraikanlah aku dari keluh kesah (..uuu..)
yang membelenggu jiwa dan fikiran (..dan fikiran...)
ditambah dengan hasutan syaitan (..uuu..., haaa)

kurniakanlah kepadaku ketabahan (..ketabahan..)
singkapkanku hikmah segala ketentuan (..uu…)
Moga sinar-Mu berikanku pedoman (…pedoman..)
Hanya pada-Mu segala ketetapan (…haa…)

(backup)
oh tuhan yang maha penyayang
leraikanlah aku dari keluh kesah
yang membelenggu jiwa dan fikiran
ditambah dengan hasutan syaitan
durjana yang sentiasa mengarahku
kepada kemurkaanmu
kurniakanlah kepadaku ketabahan
tunjukkan ku hikmah segala ketentuan
Moga sinar-Mu berikanku pedoman
Hanya pada-Mu segala ketetapan
Ya Allah kau redhailah diri ini


seandainya diri ini
mampu meraih cinta keredhaan-Mu
seandainya akulah insan yang terpilih
pimpini hidupku

Motivasi Unggul 18

Ali-Imran:134
"Orang yang berinfak, baik di waktu lapang maupun sempit, Dan orang-orang yang menahan amarahnya dan memaafkan (kesalahan) orang. Dan Allah menyukai orang-orang yang berbuat kebaikan."

Al-A'raaf: 199
"Jadilah engkau pemaaf dan suruhlah orang mengerjakan yang ma'ruf serta berpalinglah daripada orang-orang yang bodoh."

Mencari Mardhatillah 34



Perjalanan dan liku-liku yang kulalui semasa dewasaku amat memeritkan. Allah ingin menguji ketahanan aku. Penyakit yang tidak disukai oleh ramai orang, aku terpaksa hadapi. Di Malaysia secara umumnya masih ramai yang memandang serong dengan penyakit mental. Masyarakat menyisihkan para pesakit mental. Pesakit mental juga ada tahap-tahap tertentu. Kalau yang kritikal barulah diasingkan dan turut dirawat atau di tempatkan di hospital mental. Adakah semua pesakit mental sama? Adakah kami tidak layak bekerja dan berkhidmat dalam masyarakat? Memang penyakit ni ada yang serius dan ada yang tidak. Rawatan dan ubat diperlukan bagi menyembuhkan atau memulihkan pesakit mental.


Aku? Berada di tahap mana? Serius atau tidak? Pada aku, aku telah melalui kesemua fasa. Sekarang, setelah aku menjalani ECT, aku dapat rasakan perubahan. ECT adalah satu rawatan bukan ubat yang melibatkan caj elektrik diletakkan di otak. Satu kelemahan ECT atau “side-effect”nya adalah lupa. Pesakit yang menjalani ECT akan kehilangan sedikit ingatannya dan kata pakar, kehilangan ingatan itu bersifat sementara. Harapnya begitulah.


Hanya pada Allahlah aku sandarkan harapan untuk meneruskan kehidupan walaupun aku pernah merasakan amat penat untuk melalui perjalanan dan liku-liku yang memeritkan ini. Terbaru yang memeritkan adalah penerimaan bekas majikan aku yang juga berada dalam system tarbiyah yang telah memberhentikan aku. Aku tidak meminta diuji dengan penyakit ini. Semuanya ini adalah dari Allah. Kalau ikhwah dan akhawat sendiri enggan menggaji aku, tak apalah. Rezeki ada di mana-mana. Biarlah Allah yang menentukan.

Indah Hidup Bersama Ilahi

Alangkah indah hidup ini
Hidup bersama Ilahi
Kehendak Allah difahami
Pandai menerima darinya

Bijak mengunakan nikmatNya
Ia dianggap ibadah
Semua diberi pahala
Tarbiah Allah berhikmah

Sabar dengan ujian
Tanpa hisab akan diganjari
Nikmat yang diberi
Memudahkan untuk berbakti
Merasai pemberianNya
Itulah tanda bersyukur
Akan ditambah lagi
Nikmat yang diberi

Tersiksa bermujahadah
Kerana ingin menempuh jalan
Untuk menuju Allah
Tarbiahnya Allah tunjukkan

Tawakal kepada Ilahi
Terutama mengenai rezeki
Tanpa ragu-ragu walaupun sedikit
Ada jaminan pembelaan dari-Nya
Bila taqwa pakaian kita
Urusan kita dimudahkan
Kerana kita sudah menjadi ahlillah
Begitu indah hidup bersama Tuhan

Korban harta kerana Allah
Agar berdaulat kalimatullah
Setiap satu kebajikan
Semuanya digandakan

Motivasi Unggul 17



Dalam hadis Qudsi disebutkan bahawa, Allah S.W.T membuat orang sakit, Ia berfirman:
"Demi kemuliaan dan ketinggianku, Aku tidak membuat seseorang Mukmin sakit kecuali kerana dua hal:
  1. Aku berkehendak menjemput ajalnya lantas Aku ampuni segala         dosa-dosanya yang lalu dan yang akan datang.
  2. Aku akan sembuhkan penyakitnya, lalu Aku ganti tulangnya dengan tulang yang lebih baik, dagingnya dengan daging yang lebih baik dan darahnya dengan darah yang lebih baik"