Mencari Mardhatillah 52

Allah SWT telah menjaga kebenaran keperibadian seorang muslim dari kehinaan yang rendah. Seorang hamba tidak mungkin boleh menolak kebaikan jika Allah telah mengkehendakinya. Begitu juga sebaliknya. Firman Allah:
وَإِن يَمۡسَسۡكَ ٱللَّهُ بِضُرّٖ فَلَا كَاشِفَ لَهُۥٓ إِلَّا هُوَۖ وَإِن يُرِدۡكَ بِخَيۡرٖ فَلَا رَآدَّ لِفَضۡلِهِۦۚ يُصِيبُ بِهِۦ مَن يَشَآءُ مِنۡ عِبَادِهِۦۚ وَهُوَ ٱلۡغَفُورُ ٱلرَّحِيمُ ١٠٧
107. Dan jika Allah memberikan engkau dengan sesuatu yang memudharatkan, maka tiada sesiapa pun yang akan dapat menghapuskannya melainkan Dia dan jika Dia menghendaki engkau beroleh sesuatu kebaikan, maka tiada sesiapapun yang akan dapat menghalangi limpah kurniaNya. Allah melimpahkan kurniaNya itu kepada sesiapa yang dikendakiNya dari hamba-hambaNya dan Dialah Yang Maha Pengampun lagi Maha Mengasihani.
(Yunus: 107)

Aku seharusnya terus sabar dan tabah dengan ujian ini. Tetapi apa yang pasti adalah tidak mudah untuk meraih kesabaran dengan keadaan aku yang telah diuji hampir 8 tahun ini. Sepanjang 8 tahun, aku telah menempuhi pelbagai rintangan dan liku-liku yang amat payah bagi aku untuk aku laluinya. Pada ayat lain, Allah SWT menerangkan:
مَّا يَفۡتَحِ ٱللَّهُ لِلنَّاسِ مِن رَّحۡمَةٖ فَلَا مُمۡسِكَ لَهَاۖ وَمَا يُمۡسِكۡ فَلَا مُرۡسِلَ لَهُۥ مِنۢ بَعۡدِهِۦۚ وَهُوَ ٱلۡعَزِيزُ ٱلۡحَكِيمُ ٢
2. Apa jua jenis rahmat yang dibukakan oleh Allah kepada manusia, maka tidak ada sesuatupun yang dapat menahannya dan apa jua yang ditahan oleh Allah maka tidak ada sesuatupun yang dapat melepaskannya sesudah itu dan (ingatlah) Dialah sahaja Yang Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana.
(Fathir:2)

Dalam kedua-dua ayat di atas sangat memotivasi aku untuk terus melalui ujian yang Allah takdirkan istimewa buat diriku. Aku akan sabar menanti rahmat Allah padaku. Sabar! Sabar! Dan sabar! 

0 Comments: